Headlines News :
Home » , , » Alasan Siang Akan Lebih Lama Daripada Malam Sampai Tanggal 21 Maret 2014

Alasan Siang Akan Lebih Lama Daripada Malam Sampai Tanggal 21 Maret 2014

Written By Arifin Noviyanto on Monday, January 13, 2014 | 6:56 PM


apakah anda merasa kalo sekarang siang hari itu lebih lama dari malam hari ??
kalo ane sih ngerasa , karena tiap begadang waktu kerasa cepet banget ,  Jangan kaget bila antara Januari hingga 21 Maret 2014 agan-aganwati akan menjumpai langit yang masih terang benderang walaupun waktu sudah lewat Magrib.

Profesor riset astrofisika dari Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional, Thomas Djamaluddin, mengungkapkan bahwa fenomena itu terkait dengan posisi Matahari.

Matahari mengalami gerak semu tahunan. Pada 22 Desember 2013 lalu, Matahari tepat berada di 23,5 derajat Lintang Selatan.

Seiring waktu, Matahari bergerak ke utara.
Pada 21 Maret 2014 nanti, Matahari akan tepat berada di khatulistiwa.

Salah satu konsekuensi dari pergerakan semu tahunan itu, kata Thomas, adalah perbedaan durasi waktu antara siang dan malam, walau tidak ekstrem.

Hingga beberapa waktu ke depan, siang di Indonesia akan lebih lama daripada malam.
Maghrib masih terang sementara waktu Subuh beberapa menit lebih awal.

"Ini akan berlangsung sampai 21 Maret mendatang, saat Matahari melintasi ekuator," kata Thomas , Kamis (9/1).

"Tentu saja, semakin mendekati 21 Maret nanti, perbedaan durasi waktu siang dan malam semakin singkat," imbuhnya.

Salah satu wujud dari fenomena perbedaan durasi waktu siang dan malam akibat posisi Matahari itu bisa disaksikan hari ini.

Di jejaring sosial Twitter, ramai dibicarakan bahwa hingga pukul 18.30, langit di Jabodetabek, Semarang, Yogyakarta, dan beberapa kota lainnya masih terang.

Beberapa pengguna Twitter membuat guyonan akan fenomena itu dengan mengatakan bahwa "Matahari sedang lembur."
Sementara itu, ada juga yang mengaitkan fenomena sore hari ini dengan badai Matahari yang meletup Rabu (8/1) dini hari kemarin.

Thomas mengungkapkan, fenomena hari ini adalah fenomena biasa bukan pertanda apa-apa, dan tidak berkaitan dengan badai Matahari

Sumber : nationalgeographic.co.id
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Gudang Ilmu Kita merupakan layanan situs berbagi konten pilihan yang dikemas lengkap, menarik dan terkini dengan beragam bentuk teks, gambar, suara dan video.

FOLLOWERS

PENGUNJUNG

SITE INFO

Check Google Page Rank W3 Directory - the World Wide Web Directory
 
█║▌│█│║▌║││█║▌│║▌║█║║▌
Gudang Ilmu Kita 2012 | SomeRight Reserved Copyright © 2011. Gudang Ilmu Kita - All Rights Reserved
Template Modified by FINDA™ | Arifin Noviyanto